Saturday , December 4 2021
Home / Berita / Restrukturisasi Utang, MSKY Raih Pinjaman US$170 Juta

Restrukturisasi Utang, MSKY Raih Pinjaman US$170 Juta

Jakarta – PT MNC Sky Vision Tbk (MSKY) telah menandatangani perjanjian atas fasilitas pinjaman sebesar USD 170 juta dengan opsi untuk meningkatkan nilai pinjaman hingga Rp 190 juta. Fasilitas yang diperoleh sejak tgl 7 November 2016 lalu terserbut merupakan pinjaman sindikasi bank yang dipimpin oleh Deutsche Bank AG, Standard Chartered Bank, Siemens Jasa Keuangan Inc, dan ING Bank N.V.

Hasil dari pinjaman ini akan digunakan untuk melunasi pinjaman jangka panjang sebesar USD 243 juta, yang akan jatuh tempo pada bulan Desember 2016. Di bulan September 2016 lalu, Perseroan telah melunasi 25% dari total pinjaman, yaitu sebesar USD 60,75 juta. Sisa pinjaman sebesar USD 182,25 juta akan dilunasi menggunakan fasilitas baru ini.

CEO MNC Group, Bapak Hary Tanoesoedibjo, berkomentar atas penandatanganan perjanjian pinjaman baru ini “Kami bangga untuk mengumumkan bahwa Perseroan telah melakukan pelunasan pinjaman sebesar USD 60,75 Juta. Penandatanganan perjanjian pinjaman ini, mengukuhkan kepercayaan bank atas Perseroan serta model bisnisnya. Kami percaya Perseroan memiliki potensi pertumbuhan yang besar untuk jangka panjang.”

Fasilitas ini merupakan pinjaman jangka panjang yang diperoleh dari sindikasi bank dengan nilai sebesar USD 170 juta, dengan opsi meningkatkan nilai pinjaman sampai dengan USD 190 juta. Pinjaman ini memiliki tenor 3 tahun dan akan jatuh tempo pada tahun 2019. Bunga pinjaman untuk fasilitas ini adalah 4,25% + LIBOR p.a, yang merupakan tingkat bunga yang sama dengan pinjaman MSKY yang diperoleh pada tahun 2013 lalu.

Selain itu, PT MNC Sky Vision Tbk menggelar Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) kedua hari ini, Jumat (11/11) di Wisma II Indovision, Jakarta. Dalam rapat kali ini para investor telah menyetujui adanya perombakan jajaran direksi di perseroan

Dalam RUPSLB tersebut para investor menyetujui pengangkatan Hari Susanto untuk menjadi Direktur Utama menggantikan Rudi Tanoesoedibjo.

Selain itu dalam RUPSLB tersebut, perseroan juga mengangkat Budiman Hartanu dan Herman Kusno sebagai direktur perseroan. Dengan begitu susunan dewan komisaris dan direksi berubah sebagai berikut:

Dewan Komisaris:
Komisaris Utama: Hary Tanoesoedibjo
Komisaris: Posma Lumban Tobing
Komisaris Independen: Hery Kusnanto
Komisaris Independen: Ahmad Rofiq

Dewan Direksi:
Direktur Utama: Hari Susanto
Direktur: Salvona Tumonggor Situmeang
Direktur: David Wongso
Direktur: Parjan Rustam Lo
Direktur: Dhini Widhiastuti
Direktur: Adita Widyasari
Direktur: Budiman Hartanu
Direktur: Herman Kusno
Direktur Independen: Ruby Budiman

Check Also

Alumindo Incar Dana Rp800 Miliar Melalui Aksi Korporasi di Pasar Modal

JAKARTA – PT Alumindo Light Metal Industry Tbk (ALMI) bakal menggelar aksi korporasi di pasar …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *