Monday , August 2 2021
Home / Berita / Saham / Perbanyak Investor Ritel, BRI Siap Stock Split

Perbanyak Investor Ritel, BRI Siap Stock Split

Jakarta – PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) mengungkapkan inisiatif melakukan
pemecahan nominal saham (Stock Split) karena beberapa hal. Pertama menarik investor ritel domestik secara lebih luas dan kedua, agar likuiditas perdagangan bisa semakin meningkat.

Sebelumnya hal ini sendiri pernah dilakukan BRI di tahun 2011. Latar belakangnya adalah harga saham BBRI telah mengalami peningkatan dalam 5 (lima) tahun terakhir dengan CAGR sebesar 14,02%, namun volume perdagangan saham menunjukkan tren penurunan seiring dengan semakin tingginya harga saham.

“Pelaksanaan pemecahan nominal saham (Stock Split) juga mencerminkan optimisme Perseroan terhadap pertumbuhan bisnis ke depan,” kata Corporate Secretary BRI, Hari Siaga Amijarso di Jakarta, Rabu, 18 Oktober 2017.

Hari mengatakan kberadaan investor ritel domestik diharapkan mampu memberi keseimbangan (balancing) sekaligus untuk mendukung program ‘menabung saham’ serta memberikan kesempatan pada investor ritel domestik untuk mampu memiliki saham blue chip.

Bank BRI berkomitmen untuk meningkatkan literasi dan inklusi keuangan di masyarakat, salah satunya melalui pasar modal.

Sebelumnya, Bank BRI bersama dengan Bursa Efek Indonesia dan Kustodian Sentra Efek Indonesia bekerja sama menyelenggarakan program Desa Nabung Saham yang bertujuan agar semua lapisan masyarakat khususnya masyarakat pedesaan bisa berinvestasi di instrumen saham.

Perseroan melaksanakan pemecahan nominal saham (Stock Split) dengan rasio 1 : 5 dengan pertimbangan bahwa rasio dimaksud merupakan rasio yang paling optimal bagi investor ritel. Harga saham setelah stock split berada pada kisaran Rp 3000 dengan harga nominal menjadi Rp50,-/saham.

Setelah RUPSLB tanggal 18 Oktober 2017 menyetujui pelaksanaan pemecahan nominal saham (Stock Split), rencana perdagangan dengan nilai nominal setelah pemecahan akan dilaksanakan pada tanggal 10 November 2017. (PUT)

Check Also

Pakar: Penegak Hukum Asal Rampas Aset, Langgar HAM dan Wujud Ketidakadilan Sosial

Jakarta – Penyitaan hingga perampasan aset masyarakat yang tidak terkait tindak pidana korupsi berpotensi melanggar …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *