Monday , December 5 2022
Home / Berita / Pupuk Indonesia Terus Maksimalkan Penyaluran Pupuk

Pupuk Indonesia Terus Maksimalkan Penyaluran Pupuk

JAKARTA – PT Pupuk Indonesia (Persero) sampai dengan akhir Oktober 2017 telah menyalurkan pupuk untuk sektor tanaman pangan secara nasional sebesar 7.014.929 ton. Rincian penyaluran tersebut untuk Urea sebesar 3.104.474 ton, NPK sebesar 1.953.543 ton, SP-36 sebesar 671.255 ton, ZA sebesar 777.350 ton dan Organik sebesar 508.337 ton.

Khusus untuk Provinsi Nusa Tenggara Timur, sampai dengan akhir Oktober 2017 Pupuk Indonesia telah menyalurkan urea bersubsidisejumlah18.735 ton, 10.546 ton NPK, 2.789 ton SP-36, 787 ton ZA dan1.036 ton Organik. Sedangkan stok pupuk di gudang Lini III – IV(per-1 November 2017) Urea di Nusa Tenggara saat ini sebesar 5.565 Ton, angka ini mencapai lebih dari 5 kali lipat dari ketentuan stok Pemerintah, yaitu 1.022 ton.

Sementara stok untuk jenis lainnya yaitu NPK sebesar 2.261 ton, SP-36 sebesar 1.602 ton, ZA sebesar 1.463 Ton dan Organik sebesar 2.758 ton, keseluruhannya siap disalurkan ke 22 Kabupaten dan Kota di Nusa Tenggara Timur.
Direktur Pemasaran PT Pupuk Indonesia (Persero), Achmad Tossin Sutawikara mengatakan Pupuk Indonesia mengemban kewajiban dari pemerintah untuk menyalurkan 9,5 juta ton pupuk bersubsidi sepanjang 2017.

“Realisasi sampai dengan Oktober sudah mencapai 73% dari target, kami optimistis dapat mencapai target pemerintah, untuk penyaluran pupuk bersubsidi ini dengan terus mengoptimalkan proses pendistribusian”, kata Achmad Tossin.

Achmad Tossinmenjelaskanmengenai isyu kelangkaan pupuk yang beredar di beberapa daerah yang dikarenakan adanya keterbatasan alokasi pupuk untuk daerah tertentu. “Mengenai keterbatasan alokasi, Kementerian Pertanian Republik Indonesia telah menerbitkan Surat Keputusan (SK) untuk penambahan alokasi subsidi sebesar satu Juta ton, namun agar penambahan tersebut bisa dilaksanakan, harus ada SK dari Gubernur dan Bupati di daerah.Sambil menunggu ketetapan penambahan alokasi dari Kementerian Pertanian dan Dinas Pertanian, Pupuk Indonesia bekerjasama dengan instansi terkait tengah mengupayakan percepatan penyaluran pupuk agar kebutuhan sektor subsidi cepat terpenuhi,jadi kami secara paralel mulai mendistribusikan sambil menunggu SK terbit dari kepala daerah” Kata Achmad Tossin.

Selain keterbatasan alokasi, Achmad Tossin menambahkan, banyak petani yang tidak terdaftar di RDKK, akibatnya pada saat mereka membutuhkan pupuk bersubsidi mereka tidak terlayani karena tidak mendapatkan jatah di kios-kios, padahal stok pupuk tersedia sangat cukup.

Dalam penyaluran pupuk, Pupuk Indonesia menggunakan sistem monitoring stok yang dapat dipantau setiap saat melalui websitewww.pupuk-indonesia.com agar lebih memudahkan dalam mengetahui ketersediaan stok pupuk di daerah-daerah.Untuk mendapatkan informasi dan penjelasan mengenai pupuk, petani bisa berkonsultasi dan bertanya kepada layanan pelanggan kami untuk informasi tentang tata cara mendapatkan pupuk bersubsidi ke nomor: 0800-100-800-1 atau mengirimkan pesan sms ke nomor: 0822-100-100-81.

“Untuk kelancaran proses pendistribusian, Kami akan terus berkoordinasi dengan dinas-dinas terkait khususnya untuk melakukan perhitungan kebutuhan pupuk sehingga pendistribusian pupuk bersubsidi ini bisa memenuhi kaidah 6 tepat yaitu tepat waktu, jenis, lokasi, jumlah, mutu dan harga,” Tutupnya. (AHM)

Cek juga

Luncurkan Papan Ekonomi Baru, BEI : Setara Dengan Papan Utama

Jakarta, Lantaibursa.id – Bertujuan menyediakan papan pencatatan bagi perusahaan berbasis teknologi untuk menciptakan inovasi produk …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *