Sunday , May 26 2019
Home / Berita / BKPM: Realisasi Investasi 2018 Capai Rp721,3 trilliun
Aktivitas pekerja di pabrik milik PT Crompton Prima Switchgear Indonesia di Serang, Banten, Senin (20/08/2018).

BKPM: Realisasi Investasi 2018 Capai Rp721,3 trilliun

Jakarta -Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) kembali menyampaikan data realisasi investasi Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) dan Penanaman Modal Asing (PMA) untuk periode tahun 2018 mencapai Rp721,3 triliun atau meningkat sebesar 4,1% dibandingkan tahun 2017.

“Dibandingkan dengan target realisasi investasi RPJMN (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional) sebesar Rp765 trilliun, investasi tahun 2018 tercapai sebesar 94,3%,” kata Kepala BKPM Thomas Lembong dalam keterangan pers, Rabu (30/1/2019).

Ia menjelaskan, total realisasi investasi PMDN tahun 2018 mencapai Rp328,6 triliun, menunjukkan peningkatan sebesar 25,3%, dibandingkan tahun 2017 sebesar Rp262,3 triliun. Sedangkan, total realisasi investasi PMA tahun 2018 adalah sebesar Rp392,7 triliun, turun 8,8% dibandingkan realisasi investasi PMA tahun 2017 sebesar Rp430,5 triliun.

Kepala BKPM menilai, bahwa realisasi tahun 2018 ini merupakan cerminan dari upaya tahun sebelumnya. Kurangnya eksekusi implementasi kebijakan pada tahun lalu berimbas pada perlambatan investasi di tahun ini, disamping adanya hambatan dari faktor eksternal.

Kepala BKPM menyebutkan, realisasi investasi selama tahun 2018 didominasi oleh sektor infrastruktur seperti pembangkit listrik, jalan tol dan telekomunikasi.

Dengan berkembangnya industri telekomunikasi, Thomas Lembong mengharapkan di tahun – tahun mendatang industri yang berbasis teknologi digital dan beberapa startups lain yang dikategorikan unicorns dapat terus tumbuh.

“Hal ini yang menjadi pertimbangan kami untuk memberikan fasilitas fiskal berupa tax holiday untuk industri ekonomi digital,” tuturnya.

Secara rinci lima besar realisasi investasi (PMDN & PMA) berdasarkan sektor usaha adalah: Listrik, Gas, dan Air (Rp117,5 triliun, 16,3%); Transportasi, Gudang, dan Telekomunikasi (Rp94,9 triliun, 13,1 %); Pertambangan (Rp73,8 triliun, 10,2 %); Industri Makanan (Rp68,8 triliun, 9,5 %); dan Perumahan, Kawasan Industri dan Perkantoran(Rp56,8 triliun, 7,9%).

Berdasarkan lokasi, selama tahun 2018 realisasi investasi di Jawa sebesar Rp405,4 trilliun, meningkat 4,0% dari realisasi investasi tahun 2017 sebesar Rp389,9 trilliun, dan realisasi investasi di luar Jawa sebesar Rp315,9 trilliun atau meningkat 4,3% dari realisasi investasi tahun 2017 Rp302,9 trilliun.

“Terjadinya peningkatan investasi di luar Jawa sebesar 4,3% dibandingkan dengan tahun 2017 merupakan salah satu pencapaian yang kami percaya dapat lebih meningkat di tahun yang akan datang,” kata Thomas.

Sedangkan, realisasi investasi Januari – Desember (PMA & PMDN) tahun 2018 sebesar Rp721,3 triliun, berdasarkan lokasi proyek (lima besar) adalah: Jawa Barat (Rp116,9 triliun, 16,2%); DKI Jakarta (Rp114,2 triliun, 15,8%); Jawa Tengah (Rp59,3 triliun, 8,2%); Banten (Rp56,5 triliun, 7,8%); dan Jawa Timur (Rp51,2 triliun, 7,1%).

Realisasi investasi PMA berdasarkan asal negara (5 besar) adalah: Singapura (US$9,2 miliar, 31,4%); Jepang (US$4,9 miliar, 16,7%); RRT (US$2,4 miliar, 8,2%); Hong Kong (US$2,0 miliar, 6,8%); dan Malaysia (US$1,8 miliar, 6,2%).

Dari total investasi tersebut, realisasi investasi periode Triwulan IV (Oktober – Desember) 2018 menyumbang Rp185,9 triliun atau 25,8% dari capaian realisasi tahun 2018.

Selama Triwulan IV tahun 2018, realisasi PMDN sebesar Rp86,9 triliun, naik 28,6% dari Rp67,6 triliun pada periode yang sama tahun 2017, dan PMA sebesar Rp99,0 triliun, turun 11,6% dari Rp112,0 triliun pada periode yang sama tahun 2017.

Pelaksana Tugas Deputi Bidang Pengendalian Pelaksanaan Penanaman Modal – BKPM, Farah Ratnadewi Indriani menjelaskan, realisasi penyerapan tenaga kerja Indonesia pada Triwulan IV tahun 2018 mencapai 255.239 orang dengan rincian sebanyak 142.478 orang pada proyek PMDN dan sebanyak 112.761 orang pada proyek PMA.

Ia menyebutkan, selain ekonomi digital, Indonesia masih memiliki sektor-sektor yang menarik untuk lebih digali lagi di tahun 2019 seperti lifestyle, industri 4.0 dan industri pariwisata memiliki peluang untuk penyerapan tenaga kerja.

 

Check Also

Telkom Tebar Dividen Rp16,23 Triliun

Jakarta – Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk (TLKM) telah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *