Thursday , October 10 2019
Home / Berita / PTPP Gelar Digital Construction Hack Workshop Pertama di Asia

PTPP Gelar Digital Construction Hack Workshop Pertama di Asia

Jakarta – Dalam rangka merayakan ulang tahunnya yang ke-66, PT PP (Persero) Tbk (PTPP) menggelar Digital Construction Hack Workshop (DCHW) 2019 di Auditorium Wisma Subiyanto, Plaza PP, Jakarta, pada Rabu (25/09). Workshop ini adalah pendahuluan dari acara Digital Construction Hack (DCH) 2019, yang akan diselenggarakan pada bulan November mendatang, dan merupakan ajang kompetisi programming di dunia konstruksi yang pertama di Asia.

Melalui DCH 2019, PT PP (Persero) Tbk berupaya mendorong percepatan implementasi teknologi digital di sektor konstruksi, yang pada nyatanya lebih lambat dibandingkan sektor lain. DCH 2019 adalah bagian dari rangkaian acara Digital Construction Day (DCD) 2019.

Setelah sukses diselenggarakan tahun 2017 lalu, DCD 2019 diadakan kembali tahun ini dengan tujuan untuk memberikan pemahaman secara menyeluruh pada pelaku industri konstruksi akan pentingnya digitalisasi dan smart construction di era Industri 4.0.

Digital Construction Hack Workshop (DCHW) 2019 bertujuan memberikan pengetahuan mendalam perihal industri konstruksi Indonesia kepada para calon peserta lomba. Dengan menghadirkan Prasetyo Andi Wicaksono, Product Manager Bukalapak, dan Imre Nagi, Google Developer Expert, sebagai narasumber, antusiasme peserta terhadap workshop pun sangatlah positif, terlihat dari jumlah peserta workshop yang mencapai lebih dari 400 programmer dari berbagai kalangan, mulai dari mahasiswa hingga profesional di dunia pemrograman.

Di tahapan berikutnya, pada ajang kompetisi pemrograman Digital Construction Hack (DCH) 2019 di tanggal 16-17 November 2019, para peserta terpilih akan diberikan materi tentang product design, product development, dan UI/UX design oleh mentor-mentor yang berpengalaman.

Peserta lalu ditantang untuk langsung menciptakan solusi kreatif dan inovatif, yang memanfaatkan teknologi digital terkini, untuk menyelesaikan berbagai isu dan tantangan yang dihadapi di dalam dunia konstruksi. Isu dan tantangan ini, antara lain mencakup: menciptakan lingkungan kerja dengan Zero Fatalities, mencapai tingkatan kualitas produk No Defect, monitoring material losses, monitoring proses bisnis secara real time, menjaga penyerapan biaya yang sesuai dengan budget, mengurangi waste, dan memastikan komunikasi antar stakeholders dapat berjalan dengan lancar.

“Sesuai dengan visi pemerintah dalam pengembangan kualitas SDM Indonesia, Hackathon Competition ini tidak hanya ingin menghasilkan talenta-talenta baru dalam dunia konstruksi digital Indonesia, tapi juga mampu menghasilkan solusi inovatif dan kreatif berbasis teknologi digital. Tidak hanya pemerintah, pelaku dunia konstruksi, para profesional pemrograman, dan komunitas-komunitas start-up juga bisa punya andil besar dalam pembangunan infrastruktur Indonesia,” ujar M. Aprindy, Direktur Strategi Korporasi dan HCM Perseroan, lewat keterangan resminya, Rabu (25/9/2019).

Acara puncak DCD 2019 akan diselenggarakan pada tanggal 26-27 November 2019 di Hotel Mulia Senayan dengan mengambil tema “Smart Construction in Digital Era”. Acara puncak ini mencakup konferensi internasional di hari pertama dan parallel workshop pada hari kedua.

Aprindy mengatakan, materi akan dibawakan oleh para pembicara yang merupakan praktisi global terkemuka di bidang konstruksi dan teknologi digital dari Amerika, Eropa, Asia, dan Australia. Selain itu, Perseroan juga menggelar free exhibition yang menampilkan produk dan teknologi konstruksi digital terkini.

“Pemenang Digital Construction Hack 2019 akan diumumkan pula pada acara konferensi DCD 2019. Acara DCD 2019 ini juga sepenuhnya didukung oleh Kementerian PUPR dan Kementerian BUMN,” jelas dia.

Keseluruhan acara puncak DCD akan dihadiri lebih dari 100 perusahaan terkemuka di bidang konstruksi, konsultan, developer, maupun manufaktur, dengan peserta lebih dari 1.000 orang, termasuk Kepala Divisi, R&D Manager, Project Manager, Project Oficer, Senior Engineer, profesional terkemuka dalam dunia konstruksi, mahasiswa, dan masyarakat umum yang memiliki perhatian terhadap dunia konstruksi digital.

“Melalui acara ini, peserta dapat menambah wawasan terhadap pemanfaatan smart construction dan perkembangan teknologi pintar bidang konstruksi di era Industri 4.0. Berkaca dari antusiasme peserta DCD 2017 lalu, sharing knowledge perkembangan teknologi digital dunia konstruksi ini menjadi acara yang sangat ditunggu dan menjadi milestone penting dunia konstruksi di Indonesia,” pungkas dia.

Check Also

Perkuat Kerjasama, Askrindo Gandeng BPD Kalteng

Jakarta – PT Asuransi Kredit Indonesia atau Askrindo (Persero) melakukan penandatanganan perjanjian kerjasama dengan PT …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *