Monday , January 17 2022
Home / Berita / SBAT Siapkan Strategi Guna Mengantisipasi Lonjakan Harga Freight di Tahun 2022
Produksi benang di pabrik SBA Textile.

SBAT Siapkan Strategi Guna Mengantisipasi Lonjakan Harga Freight di Tahun 2022

JAKARTA – Salah satu efek pandemi covid 19 yang sangat dirasakan oleh pelaku export di Indonesia adalah terjadinya lonjakan harga freight atau harga container yang sangat signifikan yakni 300% sampai dengan 500%.

Lonjakan harga container tersebut diakibatkan oleh kelangkaan container di berbagai Negara dunia. Peristiwa ini dapat dirasakan oleh beberapa perusahaan manufaktur yang berbasis export termasuk PT. Sejahtera Bintang Abadi Textile Tbk. (SBAT).

Terlepas dari kendala kenaikan harga freight tersebut, SBAT tetap mampu mempertahankan pencapaian penjualan export di angka 30% lebih dari total penjualan SBAT di tahun 2021.

Beberapa strategi yang dilakukan SBAT yang dinilai ampuh untuk melewati badai krisis container di tahun 2021 salah satunya adalah pertama dengan mengubah shipping term Free on Board (FOB) di mana pelanggan menanggung biaya pengiriman menjadi Cost, Insurance, and Freight (CIF) atau Cost and Freight (CNF) dengan memasukan biaya pengiriman tersebut kedalam harga jual produk kepada para customer luar negeri tersebut.

“Kami memilih methode CIF atau CNF karena kami selaku produsen bisa membantu para customer kami untuk mendapatkan ruang yang lebih cepat sehingga tidak terjadi penumpukan stok di gudang kami dan customer juga dapat menerima barang lebih cepat. Dengan sistem FOB sebelumnya, customer kami yang berada di Eropa timur seperti Rusia dan Ukraina lebih terkendala untuk mendapatkan jadwal dan ruang untuk container dan seringkali juga terjadi keterlambatan dari pihak liner.

Oleh karena itu, kami mengubah sistem menjadi CIF atau CNF dimana kami bergerilya dengan partner forwarder kami untuk mencari ruang dan jadwal yang lebih cepat” demikian penjelasan dari Jefri Junaedi selaku Direktur Utama SBAT.

Strategi yang kedua yaitu memfokuskan pengiriman ke negara-negara yang masih dinilai memiliki ruang yang cukup banyak untuk container seperti Korea dan Malaysia.

“Sampai situasi pelayaran kembali kondusif, SBAT sementara akan mengirim lebih banyak produk-produnya ke Korea dan Malaysia. Selain permintaan yang memang tinggi, ruang container di Negara-negara tersebut memang masih cukup memadai.

Saya rasa dua strategi ini akan terus kami gunakan untuk terus mendukung export produk-produk kami ke export dan SBAT tetap optimis dalam menyongsong tahun 2022 dengan memperluas atau meningkatkan market export sebesar 20% dari kapasitas produksi kami sekarang” sambung Jefri Junaedi.

Cek juga

Inovasi Produk, Asuransi Simas Jiwa Gandeng Bank CCB Indonesia Luncurkan “SiJi Smart Kid”

JAKARTA – PT Asuransi Simas Jiwa (Asuransi Simas Jiwa) mempererat sinergi dan kolaborasi dengan PT Bank …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *