Monday , December 5 2022
Home / Berita / Pelemahan Rupiah, Bahana TCW: Penting Lakukan Diversifikasi Investasi

Pelemahan Rupiah, Bahana TCW: Penting Lakukan Diversifikasi Investasi

Jakarta – Pergerakan nilai tukar rupiah cenderung melemah (depresiasi) terhadap dolar AS terus menunjukan tren berlanjut.

Tekanan terhadap nilai tukar rupiah ini diprediksi banyak pihak akan terus berlanjut dan semakin besar ke depan.

Hal tersebut seiring dengan agresivitas Bank Sentral Amerika Serikat (AS) yang terus menaikkan suku bunga acuan.

Kondisi ini perlu direspon masyarakat dengan melakukan diversifikasi investasi guna menjaga return investasi terjaga optimal.

Direktur PT Bahana TCW Investment Management, Danica Adhitama mengatakan, bukan tidak mungkin pelemahan ini akan terus berlanjut hingga beberapa bulan ke depan.

“Meskipun Bahana TCW melihat pelemahan ini tidak akan terjadi secara menahun, momentum seperti ini memerlukan kejelian masyarakat dalam melakukan diversifikasi investasi khususnya kepada investasi berdenominasi Dolar, untuk menjaga tingkat pengembalian investasinya tetap optimal,” kata dia dalam keterangannya, Jumat (4/11/2022).

Asal tahu saja, sejak awal tahun atau year to date (ytd) hingga awal November 2022, Rupiah telah melemah sebesar 9,65% terhadap dolar AS.

Tekanan ini salah satunya disebabkan oleh langkah The Fed yang sejak awal tahun telah menaikkan suku bunga yang lebih besar dari bank sentral negara manapun di dunia termasuk Bank Indonesia.

Di tengah tekanan terhadap Rupiah seperti saat ini, Bahana TCW memiliki salah satu produk Reksa Dana Pasar Uang mencatatkan kinerja optimal.

Reksa dana Bahana Liquid USD, yang diluncurkan sejak Agustus 2014 ini telah mencatatkan kinerja yang cemerlang sekaligus dapat menjadi alternatif pilihan bagi masyarakat untuk melakukan diversifikasi investasi ke dalam denominasi Dollar Amerika Serikat.

Kinerja Reksa Dana Bahana Liquid USD (BLU) selama 1 tahun terakhir berhasil mencetak tingkat return sebesar 0,34% per 31 Oktober 2022.

Namun, seiring dengan perbankan yang turut menaikkan tingkat suku bunga deposito denominasi Dolar AS sebagai respon dari tren kenaikan tingkat suku bunga global, maka dalam sebulan terakhir saja BLU berhasil mencetak tingkat return 0,06%.

Jika diasumsikan rate ini bertahan bahkan terus meningkat dalam satu tahun ke depan, maka BLU berpotensi untuk dapat mencetak tingkat return sebesar 1-1,30% per annum (p.a).

Tingginya minat investor atas produk ini tercermin dari pesatnya pertumbuhan dana kelolaan yang pada awal bulan November ini sudah menembus angka USD133 juta atau setara lebih dari Rp2 triliun, naik lebih dari dua kali lipat sejak awal tahun 2022.

“Langkah beberapa bank yang mulai menaikkan tingkat suku bunga deposito valas merupakan indikator yang jelas bagi investor untuk memanfaatkan momentum peningkatan return Reksa Dana Pasar Uang beberapa waktu ke depan. Analisa kami tren peningkatan return ini akan terus terjaga. Mengingat tren kenaikan tingkat suku bunga The Fed diperkirakan akan terus terjadi hingga awal tahun mendatang,” tukas dia.

Cek juga

Bangun 3 Pabrik Baru, CLEO Siap Kembangkan Jaringan Distribusi di Tahun 2023

Jakarta, Lantaibursa.id – Emiten produsen Air Minum Dalam Kemasan (AMDK), PT Sariguna Primatirta Tbk (Tanobel …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *